Perjalanan Pertama ke Kampus UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) serta Pengalamannya.

 

isolasource: www.skyscrapercity.com

     Hari senin kemarin tepatnya tanggal 31 Agustus 2013 pertama kalinya gue mengunjungi kampus UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) di Jalan Dr. Setiabudhi No. 229, Bandung. Engga pertama kalinya juga sih, dulu zamannya masih ikut kabaret pernah sekali ikut latihan di SMA Labschool yang berakhir tragis dan bikin gue trauma dengan UPI *halah (cerita menyusul). Ngapain gue ke UPI? Ya, hari itu hari dimana registrasi akademik (registrasi ulang) calon mahasiswa yang keterima lewat jalur SBMPTN 2013. Ya! Gue lulus SBMPTN 2013 pilihan kedua FPIPS Ilmu Komunikasi UPI.

Awalnya rada sedikit males sih pergi ke UPI, apalagi sendirian naik bus yang luar biasa memakan waktu dan memakan tenaga buat ngedumel dalem ati. Untung aja waktu hari sebelumnya gue ngetweet gitu blah blah blah terus di retweet temen gue @dombalucu (nama aselinya R. Siti Fathin, tapi lebih seneng dipanggil Inez-_- bukan domba – apalagi lucu, dih) kalo doi pengin ikut, ya, nemenin gue buat daftar ulang. Apalagi pas doi nawarin mau traktir buka puasa di Richeese Factory, siapa yang gak bisa nolak coba? Hahaha

Ceritanya mulai dari jam 11 pagi, gue janjian sama Inez di sekolah gue dulu SMAN 11 Bandung. Itung-itung doi abis beres belajar ngaji sama Pak Ustad mesjid sekolah (alesannya doi diterima di UNISBA (Universitas Islam Bandung) dan harus siap-siap punya basic ilmu agama yang cukup hahaha) dan sekolah gue itu cukup deket sama rumah gue. Gue ngambil duit di atm dulu terus beli materai sama tissue kaga usah diceritain ya, gak penting juga sih. Pokonya jam 11 gue sampe di sekolah nemuin Inez, udah ketemuan langsung caw!

Perjalanan pertama, gue naik angkot warna abu-abu jurusan Cijerah (turun di Terminal Leuwi Panjang buat dilanjut pake bus kota arah Ledeng). Entah kenapa naik angkot ini bawaanya ngucur terus, keringet maksudnya. Alhasil bb cream yang sebelumnya dipake sedikit ada yang luntur-luntur *halah centil banget sih* demi good looking aja bro! toh sekalian jadi pengganti sunblock. Oke lanjut!

Nah, setelah naik sauna berjalan itu gue dan Inez turun di Terminal Leuwi Panjang dan segera menuju tempat si bus itu mangkal. Pertama liat ada dua bus yang hampir penuh langsung deh mata gue membulat kesenengan, Tuhan baik sekali! It means gue gak harus nunggu lagi dan bus langsung jalan. Nyatanya engga sama sekali! Dua bus yang gue liat itu tulisannya Leuwi Panjang – Dago bukan Ledeng, senengnya gak jadi. Bus Ledeng pun belum ada sampai gue dan Inez menjamur bulukan hapeuk nunggu bus Ledeng yang dateng.

            “Pak, ini bus ke UPI kan?” tanya gue ke bapak-bapak konektur sambil nunjuk-nunjuk tulisan Leuwi Panjang – Dago. Oke gue sangat bego! Efek terburu-buru sih *alesan

“Ini mah ke Dago”

Dan gue saat itu mikirnya Dago itu Lembang, pasti lewat UPI kan-_-

Gue masih usaha.

“Iya lewat Setiabudhi kan? Lewat NHI kan?” gue kekeuh.

Tiba-tiba ada bapak-bapak nyosor dari belakang,

“Ini mah bus yang ke Dago, bus yang ke Ledeng mah belum ada”

Gue terdiam, Inez pun hanya terdiam. Doi hanya ngikutin pantat gue pergi saja.

Ternyata yang pengin naik bus Lw. Panjang – Ledeng bukan gue dan Inez doang, masih banyak makhluk lain yang sama-sama nungguin harap-harap cemas di terminal itu. Saking gak sabar dan busnya lama datengnya ada ibu-ibu yang neriakin salah satu kondektur, kek gini:

WOY MANG! PAKE BEUS ANU ETA WEH, ANU AYA ASEAN!

Artinya: WOY BANG! PAKE BUS YANG ITU AJA LAH, YANG ADA AC- NYA!

Please deh Bu, itu bus jurusan Kalideres!!! KALIDERES! BUKAN BANDUNG IBU! NASIB GUE DAN PENUMPANG MAU DIAPAIN KALO SEANDAINYA NYASAR KE KALIDERES??

Untung aja sih, omongan si ibu itu gak didenger kagak tau gak kedengeran sama si kondektur tersebut huahahaha

Setelah nunggu beberapa jam, abis dzuhur tepatnya bus jurusan arah Ledeng pun datang. Kita semua senang, riang, hore! hore! Hati pun gembiraaaa~ setelah itu langsung saja sambil desek-desekan masuk bus berebut kursi gak lupa curi-curi pandang kali aja ada yang kece, nyantol dihati, gak sengaja tatapan eh terus kenalan jadian deh. Ngayal!

Setelah semua kursi penuh, akhirnya bus pun mulai menggilas jalanan. Gak lupa beli masker yang abang-abang jual, bukan nutupin bau mulut, ya nutupin idung sih sekedar jaga-jaga takut aja idung gue kemasukan jok depan.

Perjalan selama di dalam bus:

  1. Waktu tempuh ± 1 jam
  2. Tarif jauh-dekat cuman Rp. 3000 saja
  3. Ada pengemis ibu-ibu yang minta belas kasihan sampe nangis kejer (beneran loh!) dia cerita kalo anaknya lagi sakit gak punya biaya buat ke rumah sakit. Entah bener atau bohong.
  4. Anak kecil di belakang berisik banget!
  5. Cewek depan gue celana dalemnya keliatan pas doi turun, warna coklat bok!
  6. Ibu-ibu yang minta bus Kalideres tadi, ngomel kenceng banget kalo tempat duduk doi kena panas matahari dan dibales sama kondektur “Ya, Ibu salah sendiri  kenapa duduknya disitu, pindah tempat duduk aja.”
  7. Tulang punggung gue sakit, kelamaan duduk, kursinya plastik bukan busa gitu.

 

Setelah sampe di UPI gue sama Inez langsung aja turun di gerbang utama.

Sempet linglung harus mulai jalan kemana, mau tanya satpam tapi pos satpam kosong semua! Aneh. Akhirnya gue sama Inez jalan lurus menuju gedung namanya Isola, untungnya ada abang-abang di pos tiket parkir gitu. Langsung aja deh gue tanya dan ditunjukin arah jalan menuju Gedung Direktorat Akademik.

Jalan kesana cukup bakar kalori, apalagi sempet nyasar malah masuk ke gedung mahasiswa tingkat S2, parah, sampe diketawain si bapak-bapak yang jaga di balik bilik meja informasi.

Setelah liat ada tulisan Direktorat Kemahasiswaan, gue dan Inez pun nekat datengin itu tempat. Ternyata itu bener tempatnya-_- Gue dan Inez pun harus terpisah. Yang boleh masuk hanya calon mahasiswa yang mau registrasi ulang doang. Gue pun masuk dan ambil antrian. Maafin gue Nes! Gue ninggalin elo dan terpaksa lo harus ladenin bapak-bapak ngobrol, kan?

Setelah gue ambil antrian terus gue ambil formulir isian di loket FPIPS, ngisi ini itu, tempelin foto, ngisi data dan tetek bengeknya. Setelah beres gue disuruh jalan ke arah lorong ruangan tersebut, disana gue disambut sama kursi-kursi kek perasmanan kondangan gitu. Ternyata disitu gue disuruh nyerahin bukti dari loket barusan, disuruh tanda-tangan gitu. Taunya gue langsung dapet kartu ATM BNI yang udah ada foto SBMPTN  gue beserta buku tabungannya. Setelah itu masuk ke pos infaq dan nyumbang beberapa rupiah.

Nah, di deket situ banyak kakak-kakak angkatan yang antusas ngasih selamet ke calon mahasiswa pas tau kalo si calon mahasiswa itu masuk jurusannya dan otomatis jadi adik angkatannya. Gue pun begitu, banyak yang nyelamatin masuk Ilmu Komunikasi UPI! Setelahnya gue digiring sama dua kakak angkatan cewek dan dipayungin! Haduh, jadi gak enak bawaanya, berasa jadi Kate Medleton saat itu juga *apaan*

Gue dibawa dua kakak angkatan itu masuk gedung FPIPS dan ngenalin seluk beluk ruangan ini itunya. Sampe lah menuju pusatnya ruangan Ilmu Komunikasi di lantai dua. Sempet dikenalin sama seorang dosen, lupa namanya, pokoknya si bapak itu keliatan suka becandain orang hehe gue korbannya!

Gak jauh disitu kakak-kakak angkatan Ikom udah duduk di posnya masing-masing.

Pos 1: Ngisi data seperti biasa. Yang jaga kakaknya cewek, ramah pula😀

Pos 2: Gue sempet di tes baca Al-quran. Alhamdulillah lancar terus dijelasin kalo UPI itu kampus religius dan kegiatannya bla bla bla

Pos 3: Pengenalan Ilmu Komunikasi gitu, bawaannya kaya curhat hehe

Pos 4: Sama ada pengenalan juga, cuman disini sih ada pembagian tugas buat ospek hari pertama nanti! Tugasnya gak gue kasih tau ah, gak berat kok, ya cuman harus berjuang bikin foto-foto alay dulu.

Pos 5: Keknya disini pos penulusuran minat bakat gitu, sempet diwawancara kenapa masuk Ilmu Komunikasi UPI dan seterusnya, ditanya bakatnya apa, entah apa kenapa gue bilang bakat gue nyanyi. Ya, disuruh lah gue nyanyi! Cuman sebait lagu Rose – Lee Hi. Keterusannya malah ngomongin Kpop. Sempet dikashi pertanyaan absurd, pilih Jupe apa Depe? Ya jelas lah gue pilih JUPE! Di sini sama kaya yang lain, kakak-kakak angkatannya ramah semua. Cantik pula😉 *modus* Terakhir disediain milih lebih tepatnya beli sih tiga stiker keren tulisan Ilmu Komunikasi sama gantungan pin yang nantinya harus dipake saat ospek (nama ospek UPI tahun ini MOKA-KU)

Pos 6: Pos yang terakhir, disini posnya tim advokasi gitu. Membahas perihal soal UKT (Uang Kuliah Tunggal) takut-takut ada yang keberatan pas tau kalo UKT nya gak sesuai dengan keadaan ekonomi.

BERES!

Gue pun pergi pamit, taunya Inez udah nunggu di koridor depan ruangan pas kenalan sama salah satu dosen tadi. Gue sama Inez pun turun dan langsung pergi menuju mesjid. Di halaman mesjid ngobrol ngalor-ngidul bahas ini itu sampe adzan Ashar berkumandang, beresnya gue sama Inez solat dan gue harus kepisah lagi sama doi. Ya iyalah gue cowok doi cewek, beda shaf-_- maksudnya di mesjid ini ada dua arah khusus cowok dan cewek gitu, pokoknya dibedain. Gue sampe kagum, mesjidnya gede bener. Tempat wudlu nya aja kayak tempat wudlu di mesjid-mesjid raya besar gitu.

Beres solat gue sama Inez langsung pulang, nagih janji, traktir makan! Akhirnya kita berdua sepakat buat buka puasa di Richeese Factory PVJ. Perjalanan masih panjang ternyata, kita harus nunggu lama banget bus yang lewat UPI. Alesan naik bus biar irit sih, soalnya sekali jalan cuman Rp.3000 terus kalo naik angkot jatohnya naik dua kali dan bisa-bisa ngabisin 2X lipatnya (aura anak kuliahannya mulai muncul).

Bus pun datang, kita berdua naik, kepisah lagi. Inez di belakang dan gue di depan kebagian kursi se-iprit, ibu-ibu sebelah makan tempat aja, entah pantat doi yang gede atau pantat gue yang gede.

Bagian ini yang paling gue gak suka! MACET!

Baru beberapa menit duduk, bus yang gue naikin stuck kagak jalan-jalan. Gue duduk di depan otomatis bisa ngeliat kalo jalanan macet total! Dari depan UPI ke depan NHI aja lama bangeeeetttt.

Hampir maghrib pun bus yang gue naikin masih di jalan Setiabudhi! Di tengah perjalanan naiklan cewek (teteh-teteh) pake kerudung bawa belanjaan itu yang isinya kek kerudung berbagai macam warna. Gue gak tega doi gak dapet tempat duduk, otomatis gue berdiri dan ngasih tempat duduk gue ke dia.

Jalanan masih macet, beberapa menit buka bus masih di Jalan Setiabudhi belok ke arah Sukawangi, masih seperti yang sebelumnya, bus cuman jalan –berhenti-jalan. Perut gue udah mulai melilit, kayaknya maag dan gue udah gak kuat berdiri pegel sampe mikirin perut, sedangkan cewek yang gue kasih tempat duduk dengan asyiknya mainin gadget-gadget doi. Gue inget, pertama doi mainin Blackberry terus keluarin dari kantong depan tasnya iPhone, belum beres doi keluarin Galaxy Tab dari tasnya-_- Dan doi asyik ber-social media mulai dari balesin Twitter, komen foto di Path, sampe chat di WhatsApp. Sayang gak keliatan username si cewek itu. Kalo tau mungkin setelahnya gue mau protes, mbak gak tega apa udah dikasih tempat duduk terus gue kasih kode kalo gue sedang menderita pegal dan sakit sana-sini. Baiklah gue ikhlas. Tapi gue kagak ikhlas sama bapak-bapak yang duduk persis sebelah gue. Kursi yang didudukinnya itu ada tiga, satu sama ibu-ibu deket jendela si bapak-bapak sebelah kiri dan tengahnya kosong! Apa si bapak gak punya perasaan banyak penumpang di deketnya yang berdiri apa? Dia cuman diem sampe ada bapak-bapak yang berdiri (kayanya udah gak kuat) minta awas ke si bapak-bapak yang duduk kalo doi mau duduk di tengah hahahaha

Langit udah mulai gelap, bentar lagi keliatan adzan Magrib, bus masih diem di tempat gak gerak-_- jalanan berisik, malah ada salah satu mobil parpol nyalain sirine kayak ambulance-_- Karena gak kuat dan gue tau udah sampe jalan Sukajadi akhirnya gue dan Inez mutusin buat turun aja, niatnya jalan ke PVJ-_- taunya jauh bangeeeeeeet. Yang bikin miris sih pas gue jalan, bus yang sebelumnya gue naikin maju bebas tanpa hambatan macet coba! TT Emang bener gak beruntung banget sih.

Sampe mentok di Jalan Sukajadi daerah Tomodachi ke bawah, kita ngalah udah gak kuat dan pengin cepet sampe. Akhirnya kita putusin naik angkot, gak jadi deh hematnya-_- dan nambah satu yang bikin kesel, dari tempat gue dan Inez naik angkot ke PVJ itu deket banget!!!! Kagok banget kalo naik angkot-,-

Sampe lah kita berdua di PVJ. Adzan Magrib udah kedengeran, gue dan Inez buru-buru buat masuk ke Richeese takutnya gak dapet tempat. Ketidakberuntunganpun kita dapet lagi, emang, semua tempat udah penuh. Ngelirik KFC pun sama. Gue sama Inez pun turun menuju Carrefour buat beli camilan, taunya gak jadi, kita balik lagi ke Richeese. Gak mau tau harus makan Richeese. Soalnya dari awal sudah ditentuin makan itu kan-_- lagian si Inez ngidam pengin banget makan ayam Richeese pake saus keju. Gue juga sih, apalagi gratis mah hahaha

Setelah sampe di Richesee, kita langsung aja pesen tanpa liat bangku-bangku penuh apa kosong. Barangkali setelah kita nampanin makanan, eh taunya si Masnya kasihan terus ngusir customer yang udah beres makan hahaha setelah kita dapet dari kasir berupa ayam 2, nasi putih 2, saus keju 2, dan frutarian drink 2 kita pun bergegas mencari bangku kosong (berasa film horror). Finally, dapet! Oh ye, semua yang dipesen harganya 50rebu dan uang si Inez sisa pas banget 50rebu lagi tuh hahahaha sok-sok an traktir sihhhhh lo! Masih punya  sisa 50 kan ya tapi sayang kalo dipake buat ongkos angkot mah. Deuh Inez Inez…..

Gak usah diceritain kan gue makannya gimana? Sampe beres disitu maag gue belum berhenti, masih sakit plus kekenyangan. Kita berdua pun langsung pulang aja, gak berminat buat sekadar mampir atau jalan-jalan dulu ke dalam PVJ.

Dari PVJ naik angkot yang warna kuning, turun di Tegalega. Jalan dulu sambil nyurusin pasar lilin dan akhirnya gue dan Inez resmi bener-bener kepisah, beda jurusan pulang ke rumah masing-masing.

Sampe rumah ya udah sih cuman tepar terus eek deh. Gak kuat sih.

Endingnya gak banget sumpah hahahahaha ya udah sih lagian capek mau sahur ini masih ngetik.

Masih ada yang nyimak sampe sini? Wah hebat! Luar biasa, mau banget baca curhatan gue hahaha

 

Oh iya ini daftar pengeluaran gue kemaren kalo diitung-itung (harus banget ya?)

 

Beli materai                                                                Rp.  6000

Tissue (buat ngelap keringet!!)                                  Rp.  1500

Angkot ke Lw. Panjang                                               Rp.  2500

Masker                                                                        Rp.  2000

Ongkos PP bus                                                          Rp.  6000

Infaq                                                                            Rp.50000

Stiker & Pin                                                                 Rp.10000

Ongkos ke PVJ                                                           Rp.  2000

Lain –lain sampe rumah                                             Rp.11000         +

 

 

TOTAL                                                                         Rp. 91000

 

Bener gak tuh ngitungnya?

Catatan:

Makasih buat Inez yang udah mau nganterin sama traktir!!!!! Makasih juga deh yang udah baca, sama makasih juga buat kakak-kakak angkatan yang nyambut luar biasa ramahnya😄

(+) Suatu pengalaman yang gak akan terlupakan, sampe nulis ini aja masih inget masih anget    dalem pikiran.

(-) Next time kalo udah mulai kuliah kayanya gue gak busa ngandelin bus terus-_- kudu banget pake motor sepertinya. Tapi dengan gue pake motor berarti gue mempertambah tingkat kendaraan & kemacetan saja *halah

 

Sebagai penutup,

 

Terima kasih.

Kecup manis dari gue.

(tempelin kecap di bibir) mwah :*

 

3 thoughts on “Perjalanan Pertama ke Kampus UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) serta Pengalamannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s